Polisi Aniaya Mahasiswa, Kapolda-Kapolresta Minta Maaf

  • Whatsapp
Wahyu Sribintoro. foto: antara

FAJARSUMSEL.CO, TANGERANG – Aksi pengamanan yang dilakukan anggota Polresta Tangerang saat terjadi demo di kantor Bupati Tangerang, Rabu (13/10) siang, dilakukan berlebihan. Betapa tidak, seorang mahasiswa bernama Faris mengalami tindak kekerasan dengan cara dibanting oleh petugas kepolisian.

Kapolresta Tangerang Kombes Wahyu Sri Bintoro meminta maaf kepada Faris.

“Yang pertama, Polda Banten meminta maaf, saya sebagai Kapolresta Tangerang juga meminta maaf kepada MFH (Faris) yang mengalami tindak kekerasan oleh oknum pengamanan saat unjuk rasa di depan gedung Pemkab Tangerang,” kata Wahyu.

Diakui Wahyu, Kapolda Banten Irjen Pol Rudy Heriyanto Adi Nugroho juga mengatensi tindak penganiayaan oknum polisi tersebut. Irjen Rudy bahkan telah menenui Faris dan orang tuanya di Mapolresta Tangerang.

“Bapak kapolda telah memohon maaf terhadap orang tua dan korban,” ungkap Wahyu didampingi Kabid Humas Polda Banten AKBP Shinto Silitonga. Pascatindak penganiayaan itu, kata Wahyu, korban telah dibawa ke rumah sakit. Hasil pemeriksaan korban dalam kondisi baik.

Meski demikian pihak kepolisian masih akan menunggu hasil pemeriksaan rontgen. “Dengan kesimpulan awal fisik dalam kondisi baik,” tutur mantan Kasat Reskrim Polres Muba ini.

Sebelumnya, penganiayaan yang dilakukan oleh oknum polisi tersebut menjadi viral di media sosial. Banyak pihak yang menyayangkan dan mengecam tindakan oknum kepolisian tersebut dalam menangani aksi demonstrasi mahasiswa dalam rangka HUT Kabupaten Tangerang. (fahmi sa’i/radarbanten)

Pos terkait